Lambat Laun

February 04, 2023

Aku melihatmu lagi di media sosial seorang teman. Canggung rasanya melihatmu begini. Kita seperti bertatapan lagi, padahal aku hanya melihatmu diam tersenyum menghadap kamera. Ini semacam reuni setelah... berapa lama, ya? Aku juga bingung dari mana menghitungnya. Dari hari terakhir bertemu atau dari hari kita saling blokir telepon.


Sesaat setelah foto itu berganti foto lain, aku tidak sengaja menarik diri kembali jauh ke belakang. Ke hari-hari yang dulu kupaksa harus habis denganmu. Yang harus dengan kamu. Yang akan membuat kita jadi bertengkar lagi dan lagi, hanya karena aku selalu ingin denganmu tapi kamu tidak selalu punya waktu. Aku kemudian berpikir saat itu mungkin kamu sangat ingin sekali menyudahi ini. Karena aku selalu haus dan tidak pernah bergantian mengerti.

Lalu sesaat setelahnya, aku sadar bahwa itu adalah ingatan yang lama sekali tidak pernah kurawat. Aku sudah hampir lupa, hampir semuanya.

Patah hati tidak lama mengurungku. Aku memutuskan untuk tidak menjadi gila dengan sengaja. Makanya kupilih menerima ajakan yang lain. Aku cukup senang. Mereka cukup membantuku sembuh.


Tapi kamu tahu, aku melihatmu hari ini?
Kamu tahu aku mungkin akan melihatmu lagi besok?

Saat-saat seperti ini yang tidak pernah bisa kuperkirakan. Kita mungkin akan bertemu lagi di masa depan. 
Kecuali dunia bisa menjadi lebih luas lagi. Sehingga kemungkinan-kemugkinan seperti ini menjadi lebih kecil, dan aku tidak perlu merasakan getaran kecil menyusahkan ini lagi.

Tapi sekarang kamu bahagia? Yang di sampingmu itu, kamu suka dengannya?
Sebab di mataku, kamu terlihat begitu. 
Aku ikut senang melihatmu senang. Akhirnya aku juga pernah melihatmu berseri-seri. Semringah seperti sedang sangat menikmati hidup dan hubungan yang kamu jalani.
Kalau tidak ada yang memberi tahumu aku melihat fotomu hari ini, jangan pernah cari tahu. Aku mungkin akan melupakan ini lagi seperti aku melupakanmu kemarin.

Lambat laun semua akan terasa biasa saja.
Lambat laun momen ini akan menguap juga.

Lambat laun kita akan berhenti terhubung. Tidak akan pernah punya kesempatan apa-apa untuk bertemu atau menemukan, dengan sengaja atau tidak sengaja, dengan sama-sama memandang atau salah satunya saja.

  • Share:

You Might Also Like

21 komentar

  1. Selalu suka 🤍

    ReplyDelete
  2. Awalnya iya memang begitu berat menjalani, tapi lambat laun aku bisa. Bisa mengikhlaskanmu, melupakanmu. Senang pernah mengenalmu:))

    ReplyDelete
  3. Naw, aku berada diposisi menemani seseorang yang sedang merasa seperti ditulisan ini dan membaca ini sepertinya aku tidak pernah menang

    ReplyDelete
  4. mas naw :'( ini sad banget sama seperti kisahku :')

    ReplyDelete
  5. huhu🥺🤍

    ReplyDelete
  6. Mass.. ini tentang akuu loh, ini aku diceritamuu :(

    ReplyDelete
  7. KOK BISA RELATE TU GIMANA MAS NAW?!!! Kamu peramal??

    ReplyDelete
  8. 🥹🥹😭😭😭

    ReplyDelete
  9. dan kini aku sudah benar-benar terbiasa~

    ReplyDelete
  10. Mas naw, semoga sehat selalu. Biar tulisanmu, terus menemani hari-hari patah hatiku :)

    ReplyDelete
  11. Hari ini aku melihatnya tnp sengaja . lewat begitu saja, cerita 15 detik di Instagram Storynya membuatku kelu, tanganku dingin, tubuhku kaku saat mataku menatap layar hapeku yg nyatanya hanya ada Dia & mungkin kurasa pasangannya yg baru. Ia tersenyum memegang sepotong kue ulangtahun. Benar, hr ini ulangtahunnya. Ia nampak bahagia. Bukan karenaku, Tp karna perempuan di sebelahnya. Senyum sumringah yg menjadi khasnya, menjadi lukaku hr ini. kukira ku sdh sembuh dengan yg baru, ternyata hatiku masih untuknya. Aku membeku. Bisakah waktu diulang kembali hanya sampai dimana aku tdk perlu mengambil ponselku dan membuka fitur IG Stories. AC di ruangan kantorku mendadak seperti mati. Sulit rasanya bernapas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kakkkk yaampun aku lg ngerasain ini skrng😭😭😭😭

      Delete